Buku Guru Bahasa Indonesia MA SMA SMK Kelas 11 Semester 1 dan 2 Kurikulum 2013

Buku Guru Bahasa Indonesia MA SMA SMK Kelas 11 Semester 1 dan 2 Kurikulum 2013

Buku Guru Bahasa Indonesia MA SMA SMK Kelas 11 Semester 1 dan 2 Kurikulum 2013


Buku Guru Bahasa Indonesia MA SMA SMK Kelas 11 Semester 1 dan 2 Kurikulum 2013. Pendekatan teks dan sains terpadu sangat sangat apik dalam pembelajaran bahasa Indonesia setelah Kurikulum 2013 menetapkan kebijakan menguatkan kedudukan dan fungsi bahasa Indonesia dalam pendidikan sekolah sebagai penghela dan pembawa ilmu pengetahuan. Dalam kerangka Kurikulum 2013, kekuatan bahasa Indonesia dirancang pengembangan dan pembinaannya di sekolah melalui proses pembelajaran berbasis teks. Dengan berbasis teks, bahasa Indonesia diajarkan bukan sebagai pengetahuan bahasa, melainkan sebagai teks yang mengemban fungsi sosial dan tujuan tertentu untuk menjadi sumber aktualisasi diri dan mengembangkan kegiatan ilmiah atau saintifik.

Sebagai sumber aktualisasi diri, bahasa Indonesia yang diajarkan dengan berbasis teks, baik lisan maupun tulis menguatkan jati diri peserta didik untuk bersikap spiritual menerima, menghargai, dan menghayati keberadaan bahasa kebangsaan Indonesia yang merupakan anugrah Tuhan Yang Maha Esa. Pada saat yang sama, penguatan jatidiri itu memantapkan sikap sosial peserta didik untuk berakhlak mulia serta bertanggung jawab atas keberadaan bahasa Indonesia sebagai identitas diri negara kesatuan Republik Indonesia. Melalui pembelajaran bahasa Indonesia berbasis teks, di kalangan peserta didik, tumbuh sikap tangg jawab, setia, dan bangga aka keberadaan bahasa Indonesia di tengah lingkungan pergaulan dunia global.

Sementara itu, sebagai sumber pengembangan kegiatan ilmiah atau saintifik, proses pembelajaran bahasa Indonesia yang berbasis teks tersebut ditempuh melalui tahapan kegiatan peserta didik yang bersistem, yaitu tahap pembangunan konteks dan pemodelan teks, kerja sama membangun teks, serta kerja mandiri menciptakan teks yang sesuai dengan teks model. Semua tahapan pembelajaran teks itu, selain terarah dan terukur, juga dilakukan secara terkendali oleh pendidik atau pembelajar melalui kegiatan evaluasi/penilaian autentik terhadap proses dan hasil pembelajaran.

Tanpa adanya data yang diperoleh oleh peserta didik, proses pembelajaran bahasa Indonesia itu tidak akan menghasilkan teks yang diciptakan secara bersama-sama atau mandiri. Untuk menghasilkan teks yang diharapkan, kegiatan belajar haruslah berawal dengan pengamatan terhadap gejala alam atau sosial yang menjadi objek pembelajaran teks dan berlajut dengan tahap mempersoalkan atau mempertanyakan keberadaan gejala yang diamati tersebut. Kemudian, pengumpulan informasi/data mengenai gejala itu diteruskan dengan analisis keterhubungan antarfakta sehingga gejala atau fenomena yang dipelajari itu dapat disajikan dan dilaporkan dalam bentuk teks yang sesuai dengan tujuan komunikasi berbahasa Indonesia.

Proses pembelajaran bahasa Indonesia berbasis teks, sebagaimana harapan Kurikulum 2013, bermaksud mengembangkan dan membina pribadi peserta didik agar memiliki kemampuan berpikir empiris dan kritis serta tindakan yang produktif dan kreatif dalam ranah komunikasi berbahasa Indonesia.

bing ma xi smt 1
bing ma xi smt 2

Baca juga:

Share On :