Skip to main content
NOM IFROD

Setiap Anak Berhak Belajar Mari Kita Lihat Ulasannya

Setiap Anak Berhak Belajar Mari Kita Lihat Ulasannya - Pada hari sekolah tertentu, lebih dari 1 miliar anak di seluruh dunia pergi ke kelas.Lebih banyak anak dan remaja saat ini terdaftar di pendidikan pra-sekolah dasar, dasar dan menengah daripada sebelumnya. Namun, bagi banyak dari mereka, bersekolah tidak mengarah pada pembelajaran.

Kurangnya guru yang terlatih, bahan pelajaran yang tidak memadai, kelas seadanya dan fasilitas sanitasi yang buruk membuat banyak anak sulit belajar. Yang lain datang ke sekolah terlalu lapar, sakit atau kelelahan karena pekerjaan atau tugas rumah tangga untuk mendapatkan manfaat dari pelajaran mereka dan Anak Berhak Belajar.

Baca: manfaat media pembelajaran

Elsevier sangat tertarik dengan pendidikan kesehatan. Dalam segala hal yang kami lakukan, tujuan kami adalah mempersiapkan siswa saat ini untuk karir yang sukses dalam profesi kedokteran, keperawatan, dan kesehatan.

Kami mencapai ini dengan menyediakan institusi, pendidik, dan siswa dengan konten kelas dunia dan teknologi pengajaran dan pembelajaran yang inovatif. Solusi pendidikan kami memberikan data dan analitik untuk meningkatkan hasil siswa dan program. Kami adalah mitra tepercaya dalam meningkatkan perawatan kesehatan dengan membantu mengembangkan profesional yang paling cakap dan peduli.

Konsekuensinya serius: Diperkirakan 617 juta anak dan remaja di seluruh dunia tidak dapat mencapai tingkat kecakapan minimum dalam membaca dan matematika meskipun dua pertiga dari mereka bersekolah. Krisis pembelajaran ini adalah tantangan global terbesar untuk mempersiapkan anak-anak dan remaja untuk hidup, bekerja dan menjadi warga negara yang aktif.

Terlebih lagi, kira-kira satu dari lima anak usia sekolah tidak bersekolah sama sekali. Anak-anak dan remaja dikecualikan dari pendidikan karena berbagai alasan. Kemiskinan tetap menjadi salah satu hambatan yang paling membebani, dengan anak-anak dari rumah tangga termiskin hampir lima kali lebih mungkin untuk keluar dari sekolah dasar daripada mereka yang dari rumah terkaya.

Anak-anak penyandang disabilitas dan dari etnis minoritas juga lebih mungkin ditinggalkan. Untuk anak perempuan di beberapa bagian dunia, kesempatan pendidikan dapat dibatasi. Hanya 66 persen negara telah mencapai paritas gender di pendidikan dasar. Norma gender yang berbahaya juga dapat berdampak buruk bagi anak laki-laki.

Lokasi juga membuat anak-anak tidak bersekolah. Anak-anak dari daerah pedesaan lebih dari dua kali lebih mungkin untuk tidak bersekolah dasar daripada teman-teman mereka di perkotaan. Di zona konflik, 27 juta anak putus sekolah.

Tanpa keterampilan untuk pembelajaran seumur hidup, anak-anak menghadapi hambatan yang lebih besar untuk mendapatkan potensi dan pekerjaan di kemudian hari. Mereka lebih mungkin menderita akibat kesehatan yang merugikan dan kecil kemungkinannya untuk berpartisipasi dalam keputusan yang mempengaruhi mereka mengancam kemampuan mereka untuk membangun masa depan yang lebih baik bagi diri mereka sendiri dan komunitas mereka.

Pekerjaan di bidang pendidikan

Semua anak berhak untuk bersekolah dan belajar, terlepas dari siapa mereka, di mana mereka tinggal, atau berapa banyak uang yang dimiliki keluarga mereka.Pembelajaran yang berkualitas membutuhkan lingkungan yang aman, ramah, guru yang berkualitas dan termotivasi, dan pengajaran dalam bahasa yang dapat dipahami siswa. Ini juga mensyaratkan bahwa hasil pembelajaran dipantau dan dimasukkan kembali ke dalam pengajaran. Di 144 negara di seluruh dunia, UNICEF bekerja untuk memberikan kesempatan belajar yang mempersiapkan anak-anak dan remaja dengan pengetahuan dan keterampilan yang mereka butuhkan untuk berkembang.

Bidang utama pekerjaan kami dalam pendidikan meliputi:

Mengakses : kesetaraan gender ke pendidikan berkualitas dari anak usia dini hingga remaja, termasuk untuk anak-anak penyandang disabilitas, anak-anak yang terpinggirkan, dan mereka yang hidup dalam situasi kemanusiaan dan darurat.

Pembelajaran dan keterampilan : Hasil belajar berkualitas dan pengembangan keterampilan yang berasal dari sistem pendidikan yang kuat dan solusi inovatif.

Keadaan darurat dan konteks yang rapuh: Peningkatan pembelajaran dan perlindungan untuk anak-anak dalam keadaan darurat dan dalam perjalanan. Pelajaran dari krisis pembelajaran jelas: Bisnis seperti biasa tidak meningkatkan hasil pembelajaran. Pendekatan baru yang lebih radikal yang berfokus pada peningkatan pembelajaran sudah lama tertunda dan menjadi dasar strategi pendidikan.

Benarkah Setiap Anak Berhak Belajar Mari Kita Lihat Ulasannya?

Untuk membangun dunia tempat setiap anak belajar, UNICEF akan meningkatkan kesetaraan dan inklusi. Ini termasuk membuat upaya yang ditargetkan untuk anak-anak yang dikucilkan berdasarkan jenis kelamin, disabilitas, kemiskinan, etnis dan bahasa, serta mereka yang terlantar atau terkena dampak darurat.

Kemitraan pendidikan

Sebagai upaya untuk mewujudkan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan yang dipercepat, UNICEF memperluas sistem pendidikan untuk menangkap anak-anak yang paling berisiko. Kami menjalin kemitraan dengan organisasi-organisasi pembangunan utama, seperti Kemitraan Global untuk Pendidikan, Kelompok Pendidikan Global, dan Prakarsa Pendidikan Anak Perempuan Perserikatan Bangsa-Bangsa, untuk memajukan rencana strategis kami dan menciptakan dunia tempat setiap anak belajar.

Yang bertujuan untuk membuat pengurangan yang substansial dan berkelanjutan dalam jumlah anak putus sekolah di seluruh dunia dengan menyediakan Pemerintah mitra dengan tindakan yang dapat ditindaklanjuti.

Data OOSCI mengidentifikasi hambatan yang mengarah pada pengecualian dan mengembangkan proposal untuk kebijakan dan program yang menempatkan lebih banyak anak di sekolah, pada jalur yang tepat untuk menyelesaikan pendidikan mereka. Lebih dari 90 negara telah bergabung dengan inisiatif ini sejak peluncurannya, banyak di antaranya mengandalkan data OOSCI untuk menyusun rencana sektor pendidikan.

Strategi Pendidikan

Strategi ini memandu pekerjaan di bidang pendidikan, menegaskan komitmennya untuk menyampaikan bersama para mitranya Tujuan Pembangunan Berkelanjutan untuk pendidikan dan realisasi Konvensi Hak-Hak Anak - sehingga setiap anak belajar.

Kasus Investasi untuk Pendidikan dan Ekuitas

Laporan ini menjelaskan krisis pendidikan global dan menguraikan solusi, menyerukan peningkatan pendanaan untuk pendidikan dan investasi yang adil dan efisien.

Apa Hasil Laporannya?

Laporan Hasil Tahunan Pendidikan

Banyak yang mendukung negara-negara dalam membangun sistem pendidikan yang lebih kuat untuk memastikan bahwa semua anak perempuan dan laki-laki, termasuk mereka yang berada dalam konteks kemanusiaan, memiliki akses yang adil ke pendidikan dan kesempatan untuk mengembangkan keterampilan yang mereka butuhkan untuk hidup dan bekerja.

Pendidikan merupakan inti dari misi untuk membangun perdamaian, memberantas kemiskinan, dan mendorong pembangunan berkelanjutan. Kami percaya bahwa pendidikan adalah hak asasi manusia untuk semua kehidupan dan bahwa akses harus disesuaikan dengan kualitas.

Organisasi ini adalah satu-satunya badan Perserikatan Bangsa-Bangsa dengan mandat untuk mencakup semua aspek pendidikan. Ia telah dipercaya untuk memimpin Agenda Pendidikan Global tahin sepan melalui Tujuan Pembangunan Berkelanjutan 4 . Peta jalan untuk mencapainya adalah Kerangka Aksi Pendidikan.

Kami memberikan kepemimpinan global dan regional dalam pendidikan, memperkuat sistem pendidikan di seluruh dunia dan menanggapi tantangan global kontemporer melalui pendidikan dengan kesetaraan gender sebagai prinsip yang mendasarinya.

Pekerjaannya meliputi pengembangan pendidikan dari prasekolah hingga pendidikan tinggi dan seterusnya. Temanya termasuk kewarganegaraan global dan pembangunan berkelanjutan, hak asasi manusia dan kesetaraan gender, kesehatan dan HIV dan AIDS, serta pengembangan keterampilan teknis dan kejuruan.

Demikianlah Artikel tentang Setiap Anak Berhak Belajar Mari Kita Lihat Ulasannya semoga bermanfaat.

Artikel Terkait: